Mau Support @gopalenong ?

Ask.Fm

Setelah beberapa abad gue ngambang di ruang hampa. Menjadi setetes uang (bahasa inggris) yang hina. Dan akhirnya gue udah segede gaban. Gur baru pertama kali ngerasain yang namanya nanya tapi gak perlu nama. Aplikasi itu bernama ask.fm. Ini sangat membantu gue kalau gue lagi kepo berat sama seseorang. Ada beberapa anak yang mungkin annoying sama pertanyaan gue.

Pertama, gue coba tanya tentang Doraemon.

Banyak jawaban yang cukup membuat gue kesel sampe harus membanting penghapus, biar gak mainstream. Masa gak ada yang tau tahun lahir Doraemon?! Mereka gak pernah merasakan betapa susahnya membuat Doraemon. Doraemon harus di lestarikan!!!

Oke itu gak penting, kedua tahun lahir Doraemon itu 2114.
Kemudian gue mencoba dengan bertanya ke beberapa temen deket dengan pertanyaan yang Wah. . . Tijel banget.

Pertanyaannya seperti ini "Tol Jakarta Bandung Sepanjang 240km, Pak Maman mengendarai mobil dengan kecepatan 40km/jam. Pertanyaannya, Berapa harga kacang di KM 241?"

Hasilnya bisa dibayangkan. Pertanyaan yang tijel biasanya menghasilkan jawaban yang tijel juga. Jawabannya bervariasi tapi tetep tijel.

"Lah bapak gue kagak jualan di situ."
"Serebu tapi kalo lebaran harganya naik jadi 2500 per bungkus"
"Lah masa tukangnya kagak tau.."

Yang terakhir jawaban paling kampret.

Nah selain bikin pertanyaan tijel, ask.fm juga bisa bikin gue lebih PD untuk modusin cewek yang punya pacar maupun enggak, tapi tidak untuk yang cowok. Beberapa anak sih emang kayak tante girang, ditanggepinnya seakan dia merayu gue untuk masuk ke kamarnya... Beresin kasur.

Gue doyan bener nih main ask.fm, sampai suatu ketika Hisyam ngomong ke gue dengan nada serius. Waktu itu gue lagi mainin hape Dibawah Pohon Rindang alias DPR sma. Abis itu si kampret dateng dengan gayak hasnya. Tangan kanan dibuat pistol trus gerak ke atas kayak nembak, giginya udah dilap jadi doyan nyengir. Dia duduk disamping gue.

Blek

"Eh, Pal! Ngapain lu senyam senyum? Liat bokep yah lu?!"
"Sialan lu syam, gue lagi ask.fm nich biar eksis."
"Kirain.." dia liatin gue lagi nge ask tapi gue anonim dia langsung angkat bicara
"Gimana mau eksis?! Lu anon!"
"Kalo lagi modus biasanya gue anon dulu, Syam"
"Eh lu jangan sering ask.fm"

Ini dia mengapa gue secara sontak berhenti ask.fm untuk beberapa saat.

"Pal, waktu itu di tipi ada korban pemerkosaan gara-gara ask.fm!"
"Masa sih, Syam? Perasaan gue itu cuman di FB doang."
"Wah lu kalo dibilangin ngeyel.. Sekarang gini, di FB itu korban awalnya friend sama orang gak dikenal kan?"
"Err iya syam."
"Nah itu orang gak sering ngobrol, ajak ketemuan, dan akhirnya beg! beg! beg!" Itu anak ngomong heboh amat sampe ngeluarin gaya wushu pas ngomong beg beg beg.
"Apa akhirnya syam?"
"Ya Diperkosisimilikiti"
"Halah halah."
"Lu mau jadi korban? Apa jangan-jangan lu tersangkanya yak?"
"Ka...kagak lah! Gile broh gue mah nikah dulu!"
"Lu udah nikah?"
"Belum, makannya gue ogah!"
"Nah gitu! Jadi? Mending lu tutup tuh ask.fm."

Polosnya gue, gue ikutin tuh kata Hisyam. Anak kampret sialan, ternyata dia punya ask.fm juga dan lagi modusin orang yang gue modusin juga...



Tau dari mana?

Ya kan gue apus app tapi masih bisa dibuka di internet. Shit

Nyukur Rambut



Untuk mendapatkan cewek, bukan sekedar motor saja yang harus disayang-sayangi. Sebelumnya, gue tegesin manusia gak ada yang punya bulu. Semua berambut! Jadi kalau ada yang bilang bulu ketek, itu salah! Yang bilang bulu kuduk, itu salah! Apalagi bulu jembut, itu juga salah! Salah besar.

Oke, nyukur rambut itu sebenarnya aktifitas rutin 2 bulan sekali bagi gue. Tapi sialnya, hari ini gue mendapatkan sesuatu yang gak biasa. Bahkan dibilang gak biasa. . . perasaan gue udah nyebut ya?

Hari ini, Selasa 6 Juni 2014 gue nyukur rambut. Rambut bagian mana? Bagian kepala. . . atas tentunya. Masa bagian bawah minta cukurin orang lain, gak mandiri! Gue nyukur di tempat biasa, depan gang yang jaraknya kurang lebih 200 meter. Itu bisa beberapa hari kalau naik semut, tapi karena naik motor ke sananya nyampe dalam hitungan ratusan detik.

Sampe di sana, gue masuk ke dalem. Nungguin beberapa orang yang ngantri nyukur. Maklum aja, tukangnya cukurnya cuman 1. Dan dia keliatan sungguh hemat, keliatan dari palanya yang botak tanda contoh untuk orang-orang yang gak mau ngeluarin duit buat shampoo-an.

Duduklah saya di muka. Bukan muka bapak-bapak bawa anak, bukan muka ibu-ibu tukang jamu. Tapi, muka bangku (halah!). Gue duduk sambil memasang muka amaze, celingak-celinguk liatin jalan raya sama kipas angin yang nempel di atas yang muter-muter. Sambil nunggu gue ngaca, kebetulan kacanya gede jadi gak usah deketin kaca.

Ganteng banget gue. . .

Samping gue, ada 2 anak dan bapak-bapak yang nunggu giliran. Gue awalnya agak males karena harus nunggu 3 orang lagi baru giliran gue. Ternyata, gue salah. Bukan 3, tapi 2. Ya itu lebih baik daripada 3. Pertama seorang anak yang mukanya cubbhy kayak pembalut wanita. Mulutnya masuk ke dalem lantaran pipinya terlalu keluar. Kalau dipikir-pikir mulutnya kayak lubang pantat. Hmmm okelah, dia nyukur sampe botak tapi gak abis. Mungkin dia ingin mencontoh sang tukang cukur agar ia bisa belajar hemat.

Yang ke dua ini entah kenapa gue jadi agak aneh, dari tampangnya dia suka begadang sama ayahnya. Mungkin dia suka main gaplek, atau main petak umpet malem-malem entah. Tapi yang pasti itu anak ngantuk banget.

Saat dia duduk di atas papan yang ada di atas kursi cukur. . .

Emm biasanya, kalo anak bocah cukur itu selalu dikasih papan di atas kursi cukur agar tukang cukurnya bisa meraih rambutnya, menjambaknya, dan kemudian menyukurnya.

Dia duduk di atas papan, palanya goyang-goyang kayak abis clubing. Matanya mulai menyipit padahal dia bukan keturunan tukang hape. Dan blek! Dia tertidur dalam posisi pala ke belakang, mulutnya mangap dikit, dan hidungnya mengembang. Sontak bapak-bapak yang bersama anak yang botak barusan langsung bangun dan memegang palanya, biar pala anak itu gak jatuh dan merusak estetika daripada rambutnya (maksudnya, biar nyukurnya gak kebablasan).

Selesai, dan anak itu bangun dengan tangisan kecil yang membuat tangang gue terangsang pengen kasih bogem mentah. Kini giliran gue nyukur.

“Model apa tong?” tanya tukang cukur. Dia laki-laki tulen. Gak seperti image laki-laki lain di salon, agak kawe.

“Yang biasa, model anak sekolahan.” Jawab gue.

Gue emang kebiasa motong model anak sekolahan, model biasa aja yang penting gak kena amukan sang dewa angin, kepsek tercintah. Gue harus ngomong model itu setiap saat ke tukang cukurnya. Pernah gue diam aja karena tukang cukurnya lagi sibuk nerima telepon. Begitu kelar, gue pulang, gue ngerengek ke emak gue.

“Emaak! Kok rambutnya kayak Tukul!?”

“Lah kan situ yang nyukur!”

Dan beberapa hari gue malu setengah mati gara-gara temen gue selalu ngomong “Pemirsa!” di depan gue.

Nah akhirnya gue nyukur. Sembari menanti, gue ngaca sambil mainin komuk. Gue gak malu karena gue punya alibi yang bagus saat mainin komuk. “Ya, gue lagi senam wajah.” Betapa bagus alibi itu.

15 menit gue nyukur, dan saatnya pengkerikan (maksudnya, nyukur bagian ujung rambut yang halus seperti jambang dan samping-sampingnya). Dan gue harus request lagi untuk tidak mengkerik jambang. Jambang ini sengaja gue gak kerik agar terlihat lebih macho.

Dengan ini. Gue menyatakan bahwa cukur kali ini sukses! Ya semoga rambut yang rapih bakal sejalan dengan apa yang gue cari. Cewek yang rapih, aamiin.

Mandiin Motor



Astagfirullah, udah berapa kali judul ini keluar? Hmmm...
 
Waktu itu, motor gue telah ternodai. Dia dinodai oleh jalan yang berani memberikan kubangan air bekas motor lain. Kalo kubangannya gak kotor mah gapapa, kan motor lain bisa membawa berbagai macam penyakit bagi motor gue. Gue gak mau kalau sampe motor gue sakit, nanti di bawah ke rumah sakit. Soalnya rumah sakit zaman sekarang kebanyakan bakal macet di resepsionis kayak waktu itu.

“Mba, anak saya sakit demam berdarah.” Emak gue ngomong ke resepsionis.
“Oke, bu. Yang vip clas atau yang kelas 2?”
“Kelas 2, mbak.”
“Mba ada duitnya?”
“Duit mah gampang, tapi urusin anak saya dulu.”
“Anak mba gampang, tapi urusin duitnya dulu.”

Gara-gara pada berantem. Trombosit gue jadi tinggal 2. . . Ribu, dan bapak baru dateng dengan membawa uang yang dia ambil di ATM.

“Umi, parah banget tuh orang. Masa orang sakit mesti ngurusin uang dulu.”
“Mangkannya kamu juga jangan sakit, Pal!” kakak gue nyembur.
“Siapa juga yang mau sakit?”
“Siapa juga yang kamarnya berantakan?” Bapak gue ngeluarin ratunya, skakmat.

Dari hal tersebut, gue harus melakukan penjegahan. Ya itung-itung memanjakan motor gue karena dia udah berjasa dalam hidup gue. Gue bawa dia ke steam motor di pertigaan jalan di Alam Indah.

Di sana, saya bertemu dengan seorang pemuda yang sedang menyirami motor supaya bunganya bermekaran. Hehehehe bukan, maksud gue nyuciin motor orang lain. Gue dateng dengan gagah dan perut yang maju selangkah lebih depan.

“Mas, nyuciin motor saya dong.”’
“Yaudah, taruh motornya di sana.” Dia nunjuk ke parkiran.

Seraya menunggu giliran, gue duduk di sana. Samping steam motor ada warung yang jual sayuran. Dan ada mesin rautan kelapa yang cara nyalainnya mesti digulung kemudian di tarik. Itu mengganggu telinga gue. Enaknya, karena dekat warung sayur, suka lewat mba-mba make celana leging ketat yang suka mamerin pantatnya. Bedanya sama cewek telanjang itu kalau mba-mba tadi gak ada belahan pantatnya, kalau cewek telanjang ada belahannya.

Motor gue dicuci. Gue liatin motor gue dimandiin. Gak konsisten kan gue? Maunya dimandiin atau di cuci, sama aja.

Beberapa menit kemudian seorang anak naik motor matik yang ada kantung motornya. Dia manggil-manggil ibu warung sayur.

“Teh! Teteh!” teriak anak itu.

Ibu warung itu keluar dengan membawa terong panjang, menkilat, dan ungu.

“Ada apa?”
"Liat uang aku gak?”
“Lah? Emang uang lu ditaro di mana?”
“Di sini.” Dia nunjuk kantong motor yang kanan.

Gue yang denger ngomong gitu langsung berpikiran yang kebetulan sama ama yang ibu itu omongin.

“La lu taruh situ, sih. Kan kalo lu taruh di situ mah orang juga ngambil. Emang duitlu ilang berapa?”
“12 ribu, teh”
“Yaudah, abah! Ambilin uang 10 ribu.”
”Lah kan ilangnya 12 ribu.”
“Salah sendiri, masih untung saya kasih segitu ke kamu.”
“Lagian, zaman sekarang mana ada sih orang liat duit nganggur gak diambil?” Abah dateng kemudian ngasih uangnya.

Gue kurang setuju sama pendapat abah itu. Gue kan anak baik-baik, waktu itu gue liat ada duit 200 rupiah di jalan gue diemin. Ada 1000 di jalan gue lewatin. Ada 100 ribu gue check dulu, itu duit gambar tokohnya soekarno hatta atau dora dan boots, kalau soekarno hatta gue ambil, kalau dora dan boots gue ambil terus gue taruh di tempat yang lain.

“Yaudah, makasih ya teh. Tapi nanti uangnya aku cari deh.” Sahut si anak dengan polos
“Gak usah maksain. Biarin aja, kalo ilang ya ilang. Biarin aja, nanti yang ngambil tangannya keriting.” Ibu warung nyumpahin
“Jangan gitu ambu, nanti kalau tangannya keriting kan bisa dibawa ke salon, nanti diribonding dan hasilnya jadi lurus lagi.”

Lah denger gitu gue ketawa ngakak. Lagian pe’ak amat tangannya keriting terus dibawa ke salon dan lurus lagi. Aturan nyumpahin tangannya konslet, kan servicenya mahal tuh. Bayangin, diribonding bisa 500 rupiah doang (kan make sampo rejoiz seharga 500 sama dengan diribonding). Kalo service bisa diatas 20ribu, apalagi kalau tangannya garansinya abis harganya bisa nambah. Jadi dia bisa rugi kalau ngambil cuman 12 ribu doang.

Mereka sontak ngeliatin gue dengan tatapan aneh. Gue diem aja dan memasang muka awkward. Mas-mas pencuci motor memanggil gue.

“Mas, motornya udah nih.”
“Alhamdulillah, berapaan”
“Satu.”
“Maksud saya harganya, bukan berapa motor yang dicuci.”
“Delapan ribu.”

Gue langsung kasih dan bergegas pergi. Takut disumpahin mulut gue keriting. Gue kan gak nyolong duit, nanti gue rugi 500 rupiah lagi.

My First Girlfriend


Perjuangan pencarian si @gopalenong dalam mendapatkan pacar pertamanya.

Entri Populer

What News On Gadget?

Loading...