Mau Support @gopalenong ?

Mandiin Motor



Astagfirullah, udah berapa kali judul ini keluar? Hmmm...
 
Waktu itu, motor gue telah ternodai. Dia dinodai oleh jalan yang berani memberikan kubangan air bekas motor lain. Kalo kubangannya gak kotor mah gapapa, kan motor lain bisa membawa berbagai macam penyakit bagi motor gue. Gue gak mau kalau sampe motor gue sakit, nanti di bawah ke rumah sakit. Soalnya rumah sakit zaman sekarang kebanyakan bakal macet di resepsionis kayak waktu itu.

“Mba, anak saya sakit demam berdarah.” Emak gue ngomong ke resepsionis.
“Oke, bu. Yang vip clas atau yang kelas 2?”
“Kelas 2, mbak.”
“Mba ada duitnya?”
“Duit mah gampang, tapi urusin anak saya dulu.”
“Anak mba gampang, tapi urusin duitnya dulu.”

Gara-gara pada berantem. Trombosit gue jadi tinggal 2. . . Ribu, dan bapak baru dateng dengan membawa uang yang dia ambil di ATM.

“Umi, parah banget tuh orang. Masa orang sakit mesti ngurusin uang dulu.”
“Mangkannya kamu juga jangan sakit, Pal!” kakak gue nyembur.
“Siapa juga yang mau sakit?”
“Siapa juga yang kamarnya berantakan?” Bapak gue ngeluarin ratunya, skakmat.

Dari hal tersebut, gue harus melakukan penjegahan. Ya itung-itung memanjakan motor gue karena dia udah berjasa dalam hidup gue. Gue bawa dia ke steam motor di pertigaan jalan di Alam Indah.

Di sana, saya bertemu dengan seorang pemuda yang sedang menyirami motor supaya bunganya bermekaran. Hehehehe bukan, maksud gue nyuciin motor orang lain. Gue dateng dengan gagah dan perut yang maju selangkah lebih depan.

“Mas, nyuciin motor saya dong.”’
“Yaudah, taruh motornya di sana.” Dia nunjuk ke parkiran.

Seraya menunggu giliran, gue duduk di sana. Samping steam motor ada warung yang jual sayuran. Dan ada mesin rautan kelapa yang cara nyalainnya mesti digulung kemudian di tarik. Itu mengganggu telinga gue. Enaknya, karena dekat warung sayur, suka lewat mba-mba make celana leging ketat yang suka mamerin pantatnya. Bedanya sama cewek telanjang itu kalau mba-mba tadi gak ada belahan pantatnya, kalau cewek telanjang ada belahannya.

Motor gue dicuci. Gue liatin motor gue dimandiin. Gak konsisten kan gue? Maunya dimandiin atau di cuci, sama aja.

Beberapa menit kemudian seorang anak naik motor matik yang ada kantung motornya. Dia manggil-manggil ibu warung sayur.

“Teh! Teteh!” teriak anak itu.

Ibu warung itu keluar dengan membawa terong panjang, menkilat, dan ungu.

“Ada apa?”
"Liat uang aku gak?”
“Lah? Emang uang lu ditaro di mana?”
“Di sini.” Dia nunjuk kantong motor yang kanan.

Gue yang denger ngomong gitu langsung berpikiran yang kebetulan sama ama yang ibu itu omongin.

“La lu taruh situ, sih. Kan kalo lu taruh di situ mah orang juga ngambil. Emang duitlu ilang berapa?”
“12 ribu, teh”
“Yaudah, abah! Ambilin uang 10 ribu.”
”Lah kan ilangnya 12 ribu.”
“Salah sendiri, masih untung saya kasih segitu ke kamu.”
“Lagian, zaman sekarang mana ada sih orang liat duit nganggur gak diambil?” Abah dateng kemudian ngasih uangnya.

Gue kurang setuju sama pendapat abah itu. Gue kan anak baik-baik, waktu itu gue liat ada duit 200 rupiah di jalan gue diemin. Ada 1000 di jalan gue lewatin. Ada 100 ribu gue check dulu, itu duit gambar tokohnya soekarno hatta atau dora dan boots, kalau soekarno hatta gue ambil, kalau dora dan boots gue ambil terus gue taruh di tempat yang lain.

“Yaudah, makasih ya teh. Tapi nanti uangnya aku cari deh.” Sahut si anak dengan polos
“Gak usah maksain. Biarin aja, kalo ilang ya ilang. Biarin aja, nanti yang ngambil tangannya keriting.” Ibu warung nyumpahin
“Jangan gitu ambu, nanti kalau tangannya keriting kan bisa dibawa ke salon, nanti diribonding dan hasilnya jadi lurus lagi.”

Lah denger gitu gue ketawa ngakak. Lagian pe’ak amat tangannya keriting terus dibawa ke salon dan lurus lagi. Aturan nyumpahin tangannya konslet, kan servicenya mahal tuh. Bayangin, diribonding bisa 500 rupiah doang (kan make sampo rejoiz seharga 500 sama dengan diribonding). Kalo service bisa diatas 20ribu, apalagi kalau tangannya garansinya abis harganya bisa nambah. Jadi dia bisa rugi kalau ngambil cuman 12 ribu doang.

Mereka sontak ngeliatin gue dengan tatapan aneh. Gue diem aja dan memasang muka awkward. Mas-mas pencuci motor memanggil gue.

“Mas, motornya udah nih.”
“Alhamdulillah, berapaan”
“Satu.”
“Maksud saya harganya, bukan berapa motor yang dicuci.”
“Delapan ribu.”

Gue langsung kasih dan bergegas pergi. Takut disumpahin mulut gue keriting. Gue kan gak nyolong duit, nanti gue rugi 500 rupiah lagi.

Kangen Gak Lu?

Kangen gak lu?

Hahaha... bener bener gue kangen nge-blog lagi. Motivasi gue baru muncul lagi pas gue nonton Film Raditya Dika yang judulnya male goat alias kambing betina.

Eh male itu betina kan? Soalnya pas di Facebook ditanya gander gue milih female.

Mungkin diary lanjutan #MyFirstGirlfriend bakal gue lanjutin. Doain aja moga gue bisa bikin 80 halaman. Karena untuk bikin sebuah buku alias novel, gue harus bikin ketikan (karena bukan tulisan) sebanyak 80 halaman.

Salam kangen dari penulis
Lagi Ngorek Kuping
 

Tips Merawat Motor.



“Pal! Gimana masalah cinta, lu? BTW perut lu udah kurusan belum?”
“Err, belum nih, Syam. Abis cardio, gue langsung cari makan. Ya gak ngefek lah.”
“Jiah... lu make motor kan ke sini?”
“Iyak, emang kenapa?”
“Motor termasuk aset penting kalau lu mau pacaran. Kalo mobil kelihat elegan, gak pantes buat lu. Lu pantesnya naik motor gede. Kan sama-sama gede jadinya.”
“Hahaha.. kampret juga lu, Syam! Tapi..”
“Tapi kenapa?”
“Tapi, gue adanya motor bebek.”

Doeeeeengg

Ternyata, motor termasuk aset penting dalam berpacaran. Juga mencari pacar. Karena pacar gak mau ngeluarin ongkos kalau pengen pergi ke mana-mana, cukup calling kita dateng.. udah kayak tukang ojeg ya.

Oke, motor itu kalau di arab ibarat kuda, motor gede ibarat kuda gede, mobil mewah ibarat unta, sepeda ibarat keledai, dan jalan kaki ibarat miskin. Jadi, motor juga perlu perawatan, agar pacaran kalian – ehm.. karena gue belum punya pacar – bisa berjalan dengan lancar.

Berikut tips merawat motor.

1.      Sering service ke bengkel.

Ini udah main stream, karena emang cara merawat motor dengan cara ke bengkel. Kalau bisa diajak ke bengkel resmi. Tapi kalau berat di ongkos karena masa garansi udah tamat, ke bengkel resmi juga boleh. Akan tetapi perhatikan mereka dengan seksama.

“Koh, Service koh.”
“Oke, sekalian ganti oli?”
“Hah? Coli? Gak ah, Koh!”
“OLI GOBLOK!” Gue kena sembur.
“Oh oli, Koh. Iya iya”
“Oke, bentar yak.”

Gue bingung, kenapa koh ini jadi montir motor. Setau gue, koh itu kerjanya jadi tukang listrik, sama tukang hape dan pulsa. Tapi, yang ini beralih profesi jadi tukang bengkel.

“Koh, kenapa koh jadi montir? Bukan jadi tukang pulsa atau tukang listrik?”
“Lu ngeledek gue?”
“Maaf, Koh.”
“Hehehe.. koh gak punya modal kalau buat jualan pulsa dan jualan alat listrik. Begini aja udah gue syukuri kok, yang penting bagaimana lu menikmati hidup.”
“Wih, si engkoh udah kaya Mario Teguh.”
“Engkoh sering nontonin tuh orang di Meteor Tipi.”
“Oalah..”

Jadi, kita harus menikmati hidup ini... loh ini gak nyambung dengan apa yang pengen gue sampein. Oke lanjut ke poin selanjutnya.

2.      Ganti Pengisian Bensin.
Ini adalah epic, dan gue baru tau.
“Pal, coba kamu sebulan 2 kali aja.. isi bensin make pertamax.”
“Pertamax, gak yang keduax, Mi?”
“Heh! Ummi lagi gak ngelawak!”
“Errr.. emang kenapa, Mi?”
“Jadi, kata tukang bengkel. Mesin kotor kalau make premium terus. Kalau sesekali make pertamax, selain enteng ditarik mesin juga gak cepet kotor.”
“Oh gitu ya, Mi. BTW tuh tukang bengkel yang engkoh itu ya?”
“Bukan, ini yang di dealer resmi.”
“Wih, keren! Tapi..”
“Tapi kenapa?”
“Uang aku abis dong.”
“Yeh.. kamu yang make ntu motor, yaudah patungan sama Ummi. Ummi bayar 10k, kamu bayar sisanya.”
“Okey.”

Beberapa bulan kemudian, gue jarang jajan.

3.      Sayang Sama Motor.

Yang ini agak gila. Kalau kata Hisyam, yang namanya benda pasti kalau disayang bakal berkah. Yaudah gue coba untuk menyayangi motor. Gue coba ajak ngomong sama motor.

“Motor, kamu mau kan nganterin aku ke pasar sama Ummi aku?”
“...”
“Oke! Ummi! Ayo berangkat!”
Pas pulangnya.
“Oke motor! Terima kasih ya kamu udah mau nganterin aku sama Ummi aku ke pasar.”
“...”
“Besok, kita ke sekolah lagi ya motor.”
“...”
Pas di sekolah.
“Motor, aku tinggal dulu ya.”
“...”
“HAHAHAHA!” Tiba-tiba ada yang ketawa.
“Heh! Elu Sep. Kenapa lu ketawa?”
“Lu gak salah? Ngomong sama motor. Pantes jomblo!”
“Loh? Kata si Hisyam nanti motornya berkah.”
“Hahaha! Emang motor punya hati? Emang motor makhluk hidup? Yang gue tau, yang bisa kaya gitu cuman buat makhluk hidup doang.”
“Hah? Kampret juga.”

Akhirnya, gue putus sama motor.

My First Girlfriend


Perjuangan pencarian si @gopalenong dalam mendapatkan pacar pertamanya.

Entri Populer

What News On Gadget?

Loading...